Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Unesco Sarankan Dunia Pendidikan Kembali Dibuka Normal

Direktur Jenderal Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB (UNESCO) Audrey Azoulay Jumat (19/2/2021) menyatakan, pandemi virus korona (Covid-19) telah menyebabkan gangguan pendidikan terbesar dalam sejarah dengan penutupan sekolah dan universitas di hampir seluruh negara.

audrey azoulay (foto saudigazette)
Dalam pernyataan eksklusif kepada kantor berita KUNA, Azoulay mengindikasikan bahwa penutupan telah menambah masalah yang dihadapi pendidikan sebelum penyebaran virus dengan perubahan besar yang mempengaruhi hampir semua entitas pendidikan di seluruh dunia.

"Jika situasi terus berlanjut, kerugiannya akan tak terukur terutama dalam kasus anak-anak yang kesehatan mentalnya terancam," katanya.

Azoulay mendesak agar sekolah tetap buka dan juga menyerukan pembukaan kembali lembaga pendidikan  dengan mematuhi pedoman kesehatan dan tindakan pencegahan yang diperlukan.

Dia  menunjukkan bahwa UNESCO mendukung pembelajaran online dan pembelajaran jarak jauh, tetapi menekankan bahwa itu tidak boleh menggantikan pendidikan di sekolah dan universitas.

"Berada di sekolah dan berinteraksi dengan siswa dan guru merupakan aspek yang sangat penting dari proses pendidikan dan pemerintah dan organisasi perlu menemukan cara untuk melindungi kesehatan siswa dan juga meningkatkan minat dan kesejahteraan akademis mereka," paparnya.

Ketika pandemi mencapai puncaknya pada musim semi 2020, sekitar 1,6 miliar siswa tidak bersekolah di 190 negara, setara dengan 90 persen siswa di seluruh dunia.

Kini, katanya, lebih dari setahun telah berlalu sejak Covid-19 menyebar dan lebih dari 800 juta siswa menghadapi gangguan dalam pendidikan karena penutupan  sekolah atau penurunan jam sekolah, yang menambah kesenjangan dalam pendanaan pendidikan setiap tahun dapat meningkat menjadi $ 200 miliar terutama di negara-negara miskin.

Direktur jenderal UNESCO juga memperingatkan bahwa sekitar 450 juta siswa di seluruh dunia tidak dapat memperoleh manfaat dari pendidikan jarak jauh, menunjukkan bahwa empat dari lima siswa di Afrika tidak dapat menggunakan metode ini dibandingkan dengan siswa di Eropa Barat dan Amerika Utara di mana satu siswa tidak dapat menggunakan metode ini. dari tujuh siswa memiliki hak istimewa ini.

Mengenai dampak Covid-19 pada budaya, Azoulay mengatakan bahwa sekitar 54 persen situs Warisan Dunia ditutup atau sebagian ditutup dan memengaruhi pekerjaan dengan pekerja yang berada di ambang kemiskinan karena fakta bahwa sekitar 13 persen museum di seluruh dunia ditutup.

UNESCO, tegasnya, akan berdiri dalam solidaritas dengan karyawan situs budaya selain seniman untuk menjaga seni dan budaya tetap hidup.

Dia menambahkan bahwa UNESCO mendorong dukungan seniman di sektor budaya dengan membeli produk mereka dan mendesak platform siber untuk meninjau kembali kebijakan pajak mereka untuk produk tersebut untuk membantu budaya dan seni berkembang.

Pihak berwenang tentunya juga harus berperan mendukung karyawan sektor budaya maupun pariwisata dalam rencana besar pemulihan dari dampak virus corona. (saudigazette|azka).